Cara Bikin Surat Pengunduran Diri Karyawan

Hello, Sobat SinarNarasi! Ada kalanya dalam hidup karir kita sebagai karyawan, kita merasa perlu untuk mengundurkan diri dari pekerjaan yang kita lakukan. Entah itu karena alasan pribadi atau profesional, membuat keputusan untuk resign bisa menjadi langkah sulit namun penting bagi kita. Salah satu hal yang perlu dilakukan sebagai karyawan yang profesional adalah membuat surat pengunduran diri yang baik dan benar. Nah, dalam artikel kali ini, kita akan membahas tentang cara membuat surat pengunduran diri karyawan yang tepat dan efektif. Yuk, simak artikel ini sampai selesai!

1. Persiapkan diri dengan matang sebelum membuat surat pengunduran diri

Saat kamu sudah memutuskan untuk resign, pastikan kamu sudah mempersiapkan diri dengan matang sebelum membuat surat pengunduran diri. Ada baiknya kamu memperhatikan beberapa hal, seperti:

– Pastikan kamu sudah melakukan komunikasi dengan atasan langsung atau pimpinan perusahaan terkait keputusan ini agar tidak menimbulkan kesalahpahaman.

– Jangan membuat keputusan yang terlalu terburu-buru. Pikirkan dengan matang apakah resign benar-benar menjadi solusi terbaik bagi kamu.

– Persiapkan diri dengan mental yang baik agar kamu bisa mengekspresikan niatmu dengan jelas dan tegas.

2. Tulis surat pengunduran diri dengan format yang benar

Setelah kamu mempersiapkan diri dengan matang, kamu perlu mengetahui juga bagaimana format yang benar dalam membuat surat pengunduran diri. Format yang benar pada dasarnya terdiri dari:

– Nama dan alamat perusahaan atau instansi yang dituju

– Tanggal penulisan surat

– Nama dan jabatan karyawan yang mengundurkan diri

– Alasan pengunduran diri

– Tanggal efektif pengunduran diri

– Permohonan agar surat ini menjadi bukti pengunduran diri yang sah

– Tanda tangan karyawan dan atasan langsung atau pimpinan perusahaan

3. Hindari menuliskan alasan pengunduran diri yang negatif

Saat kamu menulis alasan pengunduran diri dalam surat tersebut, pastikan kamu menghindari menuliskan alasan yang negatif atau menyudutkan pihak lain. Sebaiknya kamu fokus pada alasan yang positif, seperti ingin mencari pengalaman baru atau ingin fokus pada pengembangan karir.

4. Sampaikan niat pengunduran diri dengan jelas dan sopan

Saat menulis isi surat, pastikan kamu menyampaikan niat pengunduran dirimu dengan jelas dan sopan. Sebaiknya kamu juga menyampaikan ucapan terima kasih atas kesempatan dan pengalaman yang telah kamu dapatkan selama bekerja di perusahaan tersebut. Hal ini juga bisa membuat atasan atau pimpinan perusahaan merasa dihargai.

5. Buat surat pengunduran diri yang singkat, padat, dan jelas

Buatlah surat pengunduran diri yang singkat, padat, dan jelas. Hindari mengulang-ulang poin yang sama atau menulis terlalu panjang. Usahakan untuk membuat surat pengunduran diri seefisien dan seefektif mungkin.

6. Penuhi kewajiban sebelum meninggalkan pekerjaan

Sebagai karyawan yang bertanggung jawab, kamu juga harus memastikan bahwa kamu telah menyelesaikan semua tugas atau kewajiban sebelum meninggalkan pekerjaan. Jangan meninggalkan tugas yang belum selesai atau meminta keringanan dari atasan atau teman sekerja karena kamu sudah tidak akan lagi menjadi karyawan di perusahaan tersebut.

7. Jangan lupa untuk memberikan pemberitahuan sebelumnya

Selain membuat surat pengunduran diri, kamu juga harus memberikan pemberitahuan sebelumnya kepada atasan atau pimpinan perusahaan mengenai keputusanmu untuk resign. Hal ini bisa membantu perusahaan untuk mengambil langkah-langkah terkait rencana penggantian karyawan yang akan resign. Ada baiknya memberikan pemberitahuan sebelumnya minimal satu bulan sebelum tanggal efektif pengunduran diri.

8. Sampaikan surat pengunduran diri secara langsung

Saat kamu sudah menyiapkan surat pengunduran diri, pastikan kamu juga menyerahkannya secara langsung kepada atasan atau pimpinan perusahaan. Hal ini bisa membuatmu terlihat lebih profesional dan menghargai perusahaan. Usahakan untuk menghindari menyerahkan surat pengunduran diri melalui email atau pesan singkat.

9. Tetap menjaga hubungan baik dengan atasan dan teman sekerja

Meskipun kamu sudah mengambil keputusan untuk resign, tetaplah menjaga hubungan baik dengan atasan dan teman sekerja. Hal ini bisa membantu kamu untuk tetap memiliki jaringan atau relasi yang baik di dunia kerja. Selain itu, kamu juga bisa meminta rekomendasi atau referensi dari atasan atau teman sekerja di masa depan jika diperlukan.

10. Berikan feedback atau masukan setelah pengunduran diri

Setelah kamu mengundurkan diri, kamu juga bisa memberikan feedback atau masukan kepada atasan atau pimpinan perusahaan mengenai pengalamanmu selama bekerja di perusahaan tersebut. Hal ini bisa membantu perusahaan untuk melakukan evaluasi dan perbaikan di masa depan.

Kesimpulan

Mengundurkan diri dari pekerjaan bukanlah keputusan yang mudah, namun hal ini terkadang diperlukan sebagai bagian dari pengembangan karir kita. Membuat surat pengunduran diri yang baik dan benar bisa membantu kita untuk tetap terlihat profesional dan menghargai perusahaan. Pastikan kamu mempersiapkan diri dengan matang sebelum membuat surat pengunduran diri, mengetahui format yang benar, menyampaikan niat pengunduran diri dengan jelas dan sopan, dan tetap menjaga hubungan baik dengan atasan dan teman sekerja. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kamu yang sedang mempertimbangkan untuk resign dari pekerjaanmu. Terima kasih sudah membaca, Sobat SinarNarasi!