cara buat sku

Hello Sobat SinarNarasi! Mari kita bahas tentang cara membuat SKU. Sebagai pengusaha, SKU adalah hal yang sangat penting untuk diketahui. SKU merupakan salah satu cara untuk mengidentifikasi produk yang dijual dengan cara memberikan kode khusus pada setiap jenis produk. Hal ini berguna untuk pencatatan dan pengelolaan stok barang dengan lebih mudah. Oleh karena itu, artikel ini akan membahas secara lengkap tentang cara membuat SKU yang dapat membantu Sobat SinarNarasi meningkatkan produktivitas bisnis. Yuk, simak penjelasannya!

Apa itu SKU?

SKU atau Stock Keeping Unit adalah kode unik yang digunakan untuk mengidentifikasi setiap jenis produk yang dijual. SKU berguna untuk mengelola stok barang dengan lebih efektif, karena setiap produk yang dijual memiliki kode yang berbeda-beda. Dengan begitu, kita dapat melakukan pencatatan dan pengelolaan stok barang dengan lebih mudah dan efisien.

Kenapa Harus Membuat SKU?

Membuat SKU sangat penting untuk bisnis, terutama jika kita memiliki banyak jenis produk yang dijual. Berikut adalah beberapa alasan mengapa kita harus membuat SKU:

  1. Memudahkan pencatatan stok barang.
  2. Memudahkan pengelolaan stok barang.
  3. Memudahkan pengelompokan barang.
  4. Memudahkan penghitungan keuntungan dan kerugian.
  5. Memudahkan dalam proses retur atau pengembalian barang.

Cara Membuat SKU

Berikut adalah cara membuat SKU yang mudah dan efektif:

1. Tentukan Format SKU

Langkah pertama untuk membuat SKU adalah menentukan format SKU yang akan digunakan. Format SKU dapat berupa kombinasi angka, huruf, atau simbol khusus. Format SKU yang umum digunakan adalah kombinasi dari 3 huruf awal produk dan 3 digit angka. Contoh: BAJ001 untuk produk baju.

2. Identifikasi Produk

Setelah menentukan format SKU, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi produk yang akan diberi kode SKU. Identifikasi produk dilakukan dengan menyebutkan nama produk, deskripsi, merek, dan jenis produk. Contoh: Baju kaos putih merek Nike untuk jenis olahraga.

3. Tentukan Urutan SKU

Setelah menentukan format SKU dan mengidentifikasi produk, langkah selanjutnya adalah menentukan urutan SKU. Urutan SKU harus mengikuti format SKU yang telah ditentukan. Contoh: BAJ001 untuk produk baju kaos putih merek Nike untuk jenis olahraga.

4. Gunakan Software Inventory

Untuk memudahkan pencatatan dan pengelolaan stok barang, Sobat SinarNarasi dapat menggunakan software inventory. Software inventory akan membantu Sobat SinarNarasi mencatat dan mengelola stok barang dengan lebih mudah dan efisien. Beberapa software inventory yang dapat Sobat SinarNarasi gunakan antara lain: Zoho Inventory, Odoo Inventory, dan TradeGecko.

5. Lakukan Pelatihan Karyawan

Setelah membuat SKU, Sobat SinarNarasi harus melakukan pelatihan kepada karyawan agar mereka dapat mengenali kode SKU dan melakukan pencatatan dan pengelolaan stok barang dengan benar. Lakukan pelatihan secara rutin untuk memastikan karyawan mengerti dan mampu mengimplementasikan sistem SKU dengan baik.

Kesimpulan

SKU adalah hal yang sangat penting untuk diketahui dalam bisnis. Dengan membuat SKU, Sobat SinarNarasi dapat mengelola stok barang dengan lebih mudah dan efisien, serta memudahkan proses pencatatan dan pengelolaan stok barang. Untuk membuat SKU, Sobat SinarNarasi dapat mengikuti langkah-langkah yang telah dijelaskan di atas. Ingat, konsistensi dalam penggunaan SKU sangat penting untuk memudahkan pengelolaan stok barang. Selamat mencoba!